PDA- Pelajaran 01

 Informasi COVID-19 untuk orang Kristen ada di:corona.sabda.org

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PESTA

Nama Kelas : Pengantar Doktrin Alkitab
Nama Pelajaran : Pengertian dan Tempat Doktrin Alkitab
Kode Pelajaran : PDA-P01


Pelajaran 01 -- PENGERTIAN DAN TEMPAT DOKTRIN ALKITAB

Daftar Isi

I. Pengertian dan Tempat Doktrin Alkitab

  1. Pengertian "Firman Allah"
  2. Tahun dan Tempat Penulisan
  3. Letak Doktrin Alkitab dalam Teologia Sistematika

Doa

PELAJARAN 1: Pengertian dan Tempat Doktrin Alkitab

  1. Definisi Doktrin Alkitab
  2. Doktrin Alkitab sering disebut Bibliologi. Istilah "Bibliologi" berasal dari 2 kata Yunani, yaitu:

    1. "biblion" atau "biblia" (jamak) yang berarti "buku-(buku)";
    2. "logos": yang berarti perkataan, uraian, pikiran, ilmu "buku-(buku) atau tulisan-tulisan”.

  3. Pengertian Doktrin Alkitab
  4. Bibliologi adalah ilmu yang mempelajari tentang seluk beluk sekitar penulisan Alkitab, dan peran Alkitab dalam iman dan hidup kepercayaan Kristen. Alkitab sendiri didefinisikan sebagai kumpulan Kitab-kitab yang diakui sebagai "kanonik", dan diterima seluruhnya/sepenuhnya sebagai firman Tuhan oleh Gereja Kristen.

  5. Tempat Doktrin Alkitab dalam Ilmu Teologia
  6. Doktrin Alkitab adalah salah satu bagian dari Teologia Sistematika yang dianggap paling penting karena tanpa penerimaan yang jelas akan doktrin Alkitab maka seluruh doktrin yang lain akan mengalami kesulitan untuk diterima sebagai standar kebenaran iman dan hidup orang Kristen.

  7. Penerimaan doktrin Alkitab berawal dari beberapa praanggapan, yaitu:
    1. Bahwa Allah telah berkenan menyatakan diri-Nya untuk dikenal oleh manusia.
    2. Penyataan Allah ini diberikan oleh Allah kepada para nabi dan rasul-Nya untuk dituliskan dalam tulisan yang dapat dimengerti oleh manusia. Segala sesuatu yang Allah ingin manusia tahu telah disampaikan kepada mereka dan dituliskan dalam apa yang kita sekarang kenal sebagai Alkitab. Karena itu, Alkitab adalah sumber utama untuk manusia mempelajari tentang Allah dan hubungan-Nya dengan manusia serta semua ciptaan Allah lainnya.

    3. Bahwa manusia, tanpa Penyataan Allah, tidak mungkin mengetahui apapun tentang Allah.
    4. Allah menciptakan manusia dengan kecerdasan atau rasio dan dengan rasio inilah manusia dimungkinkan untuk berpikir dan mengerti tentang Allah. Namun tanpa Penyataan Allah maka apa yang dipikirkan manusia adalah pengetahuan yang terbatas yang datang dari dirinya sendiri. Karena itu Allah memberikan Penyataan-Nya secara tertulis, yaitu Alkitab, supaya dapat dibaca, dipelajari dan diteliti oleh manusia sehingga manusia memiliki pengetahuan yang benar tentang Allah dari Allah sendiri, sebagai sumber kebenaran.

    5. Bahwa manusia sudah jatuh dalam dosa.
    6. Kejatuhan manusia dalam dosa membuat rasio manusia terdistorsi sehingga tidak mampu lagi mengerti dengan benar firman Allah (Alkitab), karena itu dibutuhkan Roh Kudus untuk membantu menerangi pikiran dan hati manusia supaya dapat mengerti dengan benar Alkitab sesuai dengan yang Allah kehendaki.

      Berangkat dari pra anggapan di atas, maka meyakini Alkitab adalah firman Allah yang benar yang datang dari Allah merupakan keharusan bagi orang Kristen. Melalui Alkitab inilah seluruh pengajaran iman Kristen dan hidup orang Kristen dibangun. Oleh sebab itu doktrin Alkitab harus ditempatkan sebagai pusat utama dalam mempelajari semua doktrin Kristen (Teologia Sistematika), karena jika hanya memercayai Alkitab adalah firman Allah dan sebagai pemegang otoritas tertinggi, tanpa mempelajari-Nya melalui pertolongan Roh Kudus, dan dibantu dengan melakukan studi hermeneutik dan eksegese secara benar, maka tidak mungkin orang Kristen memiliki fondasi iman yang benar.

  8. Pengertian Firman Allah
  9. Sebelum melanjutkan kepada pembahasan yang lebih mendalam kita perlu mengerti lebih dahulu arti istilah "Firman Allah". Ada beberapa arti yang diberikan oleh Alkitab tentang istilah ini:

    1. Firman Allah sebagai Pribadi Kristus
    2. Ada ayat-ayat dalam Alkitab yang menunjuk langsung kepada Kristus sebagai Firman Allah. Misalnya Wahyu 19:13, Yohanes 1:1, 14, 1 Yohanes 1:1. Ayat-ayat ini mengindikasikan bahwa di antara Allah Tritunggal, Allah Anaklah yang secara Pribadi dan kata-kata-Nya mengomunikasikan karakter dan kehendak Allah kepada manusia.

    3. Firman Allah sebagai Perkataan Allah Langsung
    4. Allah sering dicatat dalam Alkitab berbicara secara langsung kepada manusia dan manusia dapat mendengarnya dengan jelas sebagaimana yang dikatakan Allah. Seperti ketika Allah berbicara kepada Adam, dan orang-orang yang Tuhan perkenan, baik dalam Perjanjian Lama maupun Baru.

    5. Firman Allah sebagai Kata-kata yang Diucapkan oleh Allah
    6. Firman yang diucapkan Allah dalam konteks ini adalah kata-kata yang merupakan ketetapan Allah, sehingga ketika diucapkan menyebabkan suatu peristiwa terjadi secara berkuasa (Kejadian 1:3).

    7. Firman yang Diucapkan Melalui Mulut Manusia
    8. Sering juga disebutkan dalam Alkitab bahwa Allah berfirman dengan memakai mulut manusia (Ulangan 18:18-20, Yeremia 1:9). Walaupun diucapkan oleh manusia, kuasa firman Allah ini tidak lebih rendah dibanding jika Allah sendiri yang berbicara. Tidak memercayai-Nya akan memberikan akibat yang sama seperti kalau tidak memercayai Allah.

    9. Firman Allah dalam Bentuk Tulisan
    10. Alkitab juga mencatat bahwa firman Allah juga ada yang dituliskan. Misalnya ketika Allah memerintahkan Musa untuk menuliskan apa yang Allah ingin agar Israel mendengarnya (Keluaran 31:18). Contoh yang lain adalah Yosua (Yosua 24:26), dan juga Paulus di Perjanjian Baru (1 Korintus 14:37). Firman yang ditulis juga memiliki kuasa sebagaimana ketika Allah sendiri yang berbicara.

Fokus dari mempelajari doktrin Alkitab adalah dalam konteks pengertian yang terakhir, yaitu Alkitab adalah Firman Allah yang ditulis dalam bentuk tulisan. Firman Allah yang tertulis dalam Alkitab inilah yang menjadi objek untuk kita pelajari dan teliti. Bentuk-bentuk firman Tuhan yang lain tidak mungkin kita pelajari karena tidak mungkin bisa kita alami lagi.

Akhir Pelajaran (PDA-P01)

DOA

"Tuhan, terima kasih untuk kesempatan aku boleh belajar tentang arti dan tempat dalam doktrin Alkitab. Biarlah Engkau sendiri yang membukakan pikiranku sehingga ketika belajar, bukan hanya percaya kepada apa yang ditulis manusia, tetapi percaya karena Engkaulah yang memeteraikan kebenaran Firman-Mu itu dalam hatiku. Amin."

Taxonomy upgrade extras: