Referensi 01b

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PESTA

Loading

Pelajaran 01 | Pertanyaan 01 | Referensi 01a

Nama Kursus: Dasar Pengajaran Alkitab
Nama Pelajaran: Alkitab
Kode Referensi : DPA-R01b

Referensi DPA-R01b diambil dari:

Judul Buku: Mengenal Alkitab Anda
Disusun dan disunting: Daud H. Soesilo
Penerbit: Lembaga Alkitab Indonesia, Jakarta, 2002
Halaman : 13 - 22

REFERENSI PELAJARAN 01b - ALKITAB

KANONISASI ALKITAB

Kitab-kitab dari Alkitab dikumpulkan secara bertahap dalam kurun waktu kurang-lebih 1500 tahun. Penulisannya oleh orang-orang yang berbeda, dalam berbagai bahasa (Ibrani, Aram dan Yunani) serta di tempat yang berbeda juga (Mesopotamia, Babilonia, Mesir, Palestina, Roma dan Yunani).

Kanonisasi berasal dari kata Yunani "kanon " yang berarti ukuran/patokan (bnd. Gal. 6:16; 2Kor. 10:13, 15-16). Prosesnya sendiri cukup rumit dan memakan waktu yang lama. Arti umum Kanon Alkitab adalah kumpulan atau daftar kitab-kitab/buku-buku yang diakui sebagai patokan iman dan pelaksanaannya. Adapun rintisan kanonisasi tersebut dapat dilihat dari dalam Alkitab itu sendiri, misalnya dalam Ul. 4:12; 12:32; Yer. 26:2; Ams. 30:6; Pkh. 3:14; 2Ptr. 3:15-16; Why. 22:6-8,18- 19.

Jadi, kanonisasi Alkitab adalah pengakuan pada buku-buku yang benar- benar merupakan bagian dari Kitab Suci - yakni yang diilhami oleh Allah, dan pengesahannya sebagai kumpulan tulisan suci yaitu Firman Allah dalam bahasa manusia, karena di dalamnya dimuat Sabda Allah yang tertulis. Sabda inilah yang menyatakan kasih Allah dan kehendak Allah yang bermanfaat bagi umat manusia di segala zaman.

A. PERJANJIAN LAMA

Bagian ini sebenarnya adalah Kitab Suci umat Yahudi yang disampaikan, ditulis dan dihimpun dalam waktu lebih dari 1000 tahun. Semuanya ditulis dalam bahasa Ibrani kecuali sebagian buku Daniel (2:4-7:28) dan sebagian buku Ezra (4:8-6:18; 7:12-26), yang ditulis dalam bahasa Aram. (Bahasa Aram adalah bahasa resmi pada masa kejayaan Kerajaan Persia.)

Pada mulanya kisah-kisah mengenai Allah dan hubungan-Nya dengan umat Israel disampaikan dari mulut ke mulut. Baru sekitar tahun 1200-1000 S.M. kisah-kisah itu mulai dituliskan. Sekitar 600 tahun S.M. Buku Ulangan dijadikan norma pelaksanaan keagamaan, yaitu dalam rangkaian pembaruan-pembaruan yang diadakan oleh Raja Yosia (2 Raj. 22-23). Sekitar tahun 400 S.M. Taurat atau "Kelima Buku Musa" (bhs. Yunani "Pentateukh") diterima sebagai tulisan suci. Buku Nabi-nabi diterima sebagai tulisan suci antara tahun 400 sampai 200 S.M. Buku-buku lain yang berisi puisi, pengajaran, nubuatan, dan sejarah diterima sebagai tulisan suci menjelang zaman Perjanjian Baru. Walaupun begitu pada waktu itu masih ada buku-buku yang diragukan kewibawaannya sebagai tulisan suci, antara lain Pengkhotbah, Ester, Yehezkiel dan Kidung Agung.

Demikianlah Kanon Ibrani terus bertambah; akan tetapi setelah jatuhnya kota Yerusalem ke dalam tangan musuh kurang lebih tahun 70 Tarikh Masehi, kecenderungan Kanon Ibrani adalah membatasi tulisan-tulisan yang diterima sebagai Kitab Suci.

Selanjutnya sekitar tahun 90, guru-guru agama Yahudi di bawah pimpinan Johannan ben Zakkai mengadakan sidang di Jamnia (Jabneh). Mereka meninjau, menimbang tulisan-tulisan itu, dan membakukan Kitab Suci mereka. Mereka memutuskan untuk menerima 39 buku yang merupakan Kitab Suci, serta menolak buku-buku tambahan yang dimuat dalam Septuaginta, yaitu terjemahan pertama Kitab Suci ke dalam bahasa Yunani. Buku-buku tambahan ini aslinya tidak ditulis dalam bahasa Ibrani tetapi Yunani. Buku-buku inilah kemudian dikenal dengan sebutan Deuterokanonika - artinya 'kanon kedua' - yang terdiri dari: Tobit, Yudit, Tambahan- tambahan pada Buku Ester, Kebijaksanaan Salomo, Yesus anak Sirakh, Barukh, Surat Nabi Yeremia, Tambahan-tambahan pada Buku Daniel, serta 1 Makabe dan 2 Makabe.

Berdasarkan kata-kata Paulus tentang dua perjanjian, umat Kristiani menyebut ke-39 buku dalam Kanon Ibrani ini Perjanjian Lama, karena bagian ini berisi perjanjian Allah khususnya dengan Abraham dan keturunannya. Ini untuk membedakannya dari Perjanjian Baru, yang merupakan perjanjian yang diperbarui antara Allah dengan semua orang, yaitu melalui pribadi Yesus Kristus. Memang Perjanjian Lama sudah dipakai pada zaman rasul-rasul dan dalam kebaktian-kebaktian Kristiani. Perjanjian Lama dianggap penting dalam hubungannya dengan Kristus dan pekerjaan-Nya. Penting juga dicatat bahwa Perjanjian Lama adalah Alkitab Yesus Kristus - ajaran Yesus didasarkan pada Perjanjian Lama, dan Yesus menyatakan bahwa nubuatan-nubuatan Perjanjian Lama digenapi dalam diri-Nya.

Pada awal abad ke-3, Bapa-bapa Gereja mulai membedakan buku-buku Deuterokanonika dari ke-39 buku Perjanjian Lama, tetapi mereka masih memakai keduanya. Pada abad ke-4 sampai dengan abad pertengahan, dalam Sidang-sidang Gereja setempat, mula-mula dimasukkan 39 buku Perjanjian Lama, 27 buku Perjanjian Baru, dan Buku-buku Deuterokanonika dalam kanon Alkitab. Walaupun seorang Bapa Gereja yang bernama Jerome tidak menyetujui bahwa buku-buku Deuterokanonika adalah tulisan suci, tetapi secara tradisi pemakaian buku-buku itu berjalan terus.

Setelah Reformasi, Gereja Protestan menolak buku-buku Deuterokanonika yang mereka sebut sebagai Apokripa - artinya 'tersembunyi'. Sebaliknya Gereja Roma Katolik pada Sidang Gereja (Konsili) di Trent tahun 1546 menentukan satu daftar buku-buku yang termasuk kanon, termasuk di dalamnya buku-buku Deuterokanonika. Sedangkan Gereja Yunani Ortodoks pada Sidang Sinode di Yerusalem tahun 1672 menerima buku-buku yang diperdebatkan itu, sedang Barukh, 1 Makabe dan 2 Makabe ditolak. (Patut dicatat bahwa penulis-penulis Perjanjian Baru mengutip 38 dari ke-39 buku Perjanjian Lama. Tetapi penulis-penulis Perjanjian Baru tidak mengutip dari Deuterokanonika.)

Pembagian Perjanjian Lama dalam Teks Ibrani

Sebenarnya ke-39 buku Perjanjian Lama itu menurut Kanon Ibrani hanyalah 24 buku. Berbeda dari urutan ke-39 buku Perjanjian Lama dalam Alkitab Kristiani, ke-24 buku dalam naskah Ibrani dikelompokkan dalam 3 bagian. Sebenarnya perbedaan ini bukanlah perbedaan isinya, melainkan sekadar perbedaan penghitungan dan pengelompokkannya. Pada umumnya Alkitab Kristiani mengikuti apa yang disebut Kanon Yunani (dikenal juga dengan sebutan Kanon Alexandria) yang dikelompokkan dalam 4 bagian. Berikut ini disampaikan pengelompokkan menurut Kanon Ibrani dan Kanon Yunani:

Kanon Ibrani:

  1. Taurat (Torah)
    1. Kejadian
    2. Keluaran
    3. Imamat
    4. Bilangan
    5. Ulangan
  2. Nabi-nabi (Neviim)
    1. Nabi-nabi terdahulu
      1. Yosua
      2. Hakim-hakim
      3. Samuel
      4. Raja-raja
    2. Nabi-nabi terkemudian
      1. Yesaya
      2. Yeremia
      3. Yehezkiel
      4. Duabelas Nabi

  3. Kitab-kitab (Ketuvim)
    1. Mazmur
    2. Amsal
    3. Ayub
    4. Kidung Agung
    5. Rut
    6. Ratapan
    7. Pengkhotbah
    8. Ester
    9. Daniel
    10. Ezra-Nehemia
    11. Tawarikh

Kanon Yunani

  1. Taurat
    1. Kejadian
    2. Keluaran
    3. Imamat
    4. Bilangan
    5. Ulangan
  2. Sejarah
    1. Sejarah pertama
      1. Yosua
      2. Hakim-hakim
      3. Rut
      4. 1 Samuel
      5. 2 Samuel
      6. 1 Raja-raja
      7. 2 Raja-raja
    2. Sejarah kedua
      1. 1 Tawarikh
      2. 2 Tawarikh
      3. Ezra
      4. Nehemia
      5. Ester

  3. Sastra
    1. Ayub
    2. Mazmur
    3. Amsal
    4. Pengkhotbah
    5. Kidung Agung
  4. Nubuat
    1. Nabi-nabi besar
      1. Yesaya
      2. Yeremia
      3. Ratapan
      4. Yehezkiel
      5. Daniel
    2. Nabi-nabi kecil
      1. Hosea
      2. Yoel
      3. Amos
      4. Obaja
      5. Yunus
      6. Mikha
      7. Nahum
      8. Habakuk
      9. Zefanya
      10. Hagai
      11. Zakharia
      12. Maleakhi

Taurat

  • Seringkali bagian ini disebut Pentateukh. Bagian ini merupakan dasar Alkitab Ibrani, dan tidak ada perbedaan pengelompokkan antara Kanon Ibrani dan Kanon Yunani.

  • Berisi: peraturan-peraturan mengenai tingkah laku hidup, cara ibadah yang sesuai dengan kehendak Allah, serta asal-usul bangsa Israel.

Nabi-nabi:

  • "Nabi-nabi Terdahulu" memuat lebih banyak sejarah. "Nabi-nabi Terkemudian" lebih banyak memuat nubuatan-nubuatan, sebab itu dalam Kanon Yunani digolongkan 'Nubuat'. "Nabi-nabi Besar" dan "Nabi-nabi Kecil" bukan menyatakan perbedaan status kenabian mereka, melainkan sekadar perbedaan besar dan kecilnya buku, yaitu banyak dan sedikitnya tulisan dalam buku itu; yang lebih banyak disebut "Nabi- nabi Besar", yang lebih sedikit disebut "Nabi-nabi Kecil".

  • Berisi: sejarah bersatunya 12 suku bangsa Israel dan pemberitaan- pemberitaan (nubuatan-nubuatan) dari Allah agar mereka kembali pada jalan yang ditentukan Allah.

Kitab-kitab:

  • Sering juga bagian ini disebut Hagiographa. Kelompok ini dibagi dalam Kanon Yunani menurut jenisnya: Mazmur, Amsal, Ayub dan Kidung Agung dikelompokkan sebagai 'Sastra'; Rut, Ester, Ezra-Nehemia dan Tawarikh dikelompokkan 'Sejarah'; sedang Ratapan dan Daniel dikelompokkan 'Nubuat'.

  • Berisi: puisi dan kidung/nyanyian, nasihat-nasihat untuk hidup, filsafat, dan sejarah.

B. PERJANJIAN BARU

Bagian ini adalah tulisan suci umat Kristiani yang ditulis untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan umat Kristiani yang baru mengenal Kristus dan ajaran-Nya, dan untuk menentang ajaran-ajaran yang salah. Mulanya orang-orang Kristiani melanjutkan kebiasaan membaca dari Perjanjian Lama. Pengikut-pengikut Yesus yang mengenal Yesus semasa hidup-Nya dapat mengisahkan riwayat Yesus dan ajaran-Nya. Tetapi setelah rasul-rasul Yesus meninggal dunia, tulisan-tulisan mengenai Yesus dan ajaran-Nya makin bertambah peranannya.

Buku-buku yang termasuk dalam Perjanjian Baru ini, ditulis dalam jangka waktu kurang lebih 60 tahun dan ditulis dalam bahasa Yunani Koine yaitu bahasa Yunani sehari-hari (bukan bahasa sastra). Dengan demikian Perjanjian Baru melengkapi Perjanjian Lama yaitu dengan memberikan panduan tentang bagaimana membentuk gereja, petunjuk- petunjuk mengenai ajaran-ajaran dan patokan kepercayaan gereja. Dengan demikian Alkitab Kristiani sekarang terdiri dari Perjanjian Lama dan Perjajian Baru.

Seperti halnya Kanon Ibrani, Perjanjian Baru pun dikanonkan dengan tujuan yang sama. Surat-surat Paulus telah dipakai dalam kebaktian- kebaktian jemaat dan dibacakan sebagai khotbah. Pada tahun 95 Masehi surat-surat ini dikumpulkan dan menjadi bagian yang baku dalam kebaktian-kebaktian jemaat, begitu juga dengan Kisah Rasul-rasul. Surat Yakobus, Petrus, Yohanes, dan Yudas yang juga dipakai dalam kebaktian-kebaktian jemaat, ditambahkan pada surat-surat Paulus dan menjadi satu kumpulan surat pada tahun 100-105.

Sementara itu kisah dari mulut ke mulut tentang Yesus Kristus dituliskan antara tahun 70-100. Injil Markus, Matius dan Lukas-yang disebut Injil Sinoptik-ditulis lebih awal daripada Injil Yohanes. Injil (b. Yunani "euanggelion" yang artinya Kabar Baik) sudah banyak dipakai oleh masyarakat Kristiani. Ke-4 Injil itu dikumpulkan dan dibakukan pada tahun 150. Akhirnya pada tahun 180, Injil dan surat- surat digabungkan menjadi satu pengakuan kepercayaan dan sumber iman Kristiani.

Saat itu juga beredar tulisan-tulisan lain dalam bahasa Yunani seperti: 1 Clement, Surat Barnabas, Hermas, Didakhe/Ajaran 12 Rasul, Surat-surat Ignatius dan Polycarpus. (Catatan: Injil Barnabas yang sering dianggap "menghebohkan", ternyata tidak termasuk dalam tulisan- tulisan lain ini karena baru ditulis sekitar abad 13-16 M. Naskah aslinya ada yang ditulis dalam bahasa Italia dan ada juga yang ditulis dalam bahasa Spanyol.)

Kejadian-kejadian berikut ini telah mendorong Kanonisasi Perjanjian Baru. Pada tahun 140, seorang guru yang berpengaruh bernama Marcion membuat suatu daftar yang memuat buku-buku yang menurut ukurannya sendiri "suci"-yaitu Injil Lukas dan sejumlah Surat Paulus. Marcion menolak semua buku Perjanjian Lama karena berlatar belakang Yahudi dan tidak bersangkut-paut dengan kekristenan. Kejadian ini menyebabkan pemimpin-pemimpin gereja menyadari akan kebutuhan satu daftar yang diakui dan disahkan oleh gereja.

Pada akhir abad kedua terdapat beberapa Kanon antara lain dari Irenaeus, Muratorian, Tertullian dan Clement dari Alexandria yang merupakan daftar sementara dari buku-buku yang diilhami. Walau demikian, 2 Petrus, 2 dan 3 Yohanes, Yakobus, Yudas, lbrani dan Wahyu masih dipermasalahkan kewibawaannya sebagai tulisan suci.

Pada tahun 200, untuk menghadapi tantangan suatu ajaran sesat Gnostik (ajaran yang menekankan bahwa pengetahuan akan kebenaran rohani adalah pengetahuan yang dirahasiakan dan hanya mereka yang mengetahui akan diselamatkan), gereja menentukan bahwa buku-buku yang diilhami adalah:

  1. Yang ditulis oleh rasul atau orang yang dekat dengan rasul.
  2. Yang dipakai dalam kebaktian-kebaktian umum.
  3. Yang diterima sebagai ajaran rasul.

Pada awal abad ke-3, seorang imam dan pakar Alkitab yang bernama Origen memperjelas keadaan dengan menggolongkan buku-buku sebagai berikut:

  1. Yang diakui (dipakai dan diterima di mana-mana).
  2. Yang dipertentangkan (tetapi akhirnya diterima).
  3. Yang ditolak (dinyatakan sebagai buku-buku biasa, kemudian dikenal dengan istilah pseudopigrafa).

Kemudian Eusebius membuat daftar yang makin mendekati Perjanjian Baru kita yang sekarang ini. Akhirnya, pada tahun 367 daftar yang disampaikan oleh Athanasius, Uskup Alexandria, menjadi daftar baku tulisan suci yang memuat ke-27 buku Perjanjian Baru. Jadi, ke-27 buku Perjanjian Baru dan ke-39 buku Perjanjian Lama inilah yang menjadi ke- 66 buku Alkitab kita dalam bentuk yang sekarang ini.

Pembagian Perjanjian Baru:

Buku-buku Perjanjian Baru, dapat dikelompokkan dalam 4 bagian:

  1. Injil (Kabar Baik)
    1. Matius
    2. Markus
    3. Lukas
    4. Yohanes
  2. Kisah Rasul-rasul
    1. Kisah Rasul-rasul
  3. Surat-surat
    1. Roma
    2. 1 Korintus
    3. 2 Korintus
    4. Galatia
    5. Efesus
    6. Filipi
    7. Kolose
    8. 1 Tesalonika
    9. 2 Tesalonika
    10. 1 Timotius
    11. 2 Timotius
    12. Titus
    13. Filemon
    14. Ibrani
    15. Yakobus
    16. 1 Petrus
    17. 2 Petrus
    18. 1 Yohanes
    19. 2 Yohanes
    20. 3 Yohanes
    21. Yudas
  4. Wahyu
    1. Wahyu

Injil:

  • Ketiga Injil pertama disebut: Injil Sinoptik yang artinya dilihat dari pandangan yang sama. Memang ke-3 Injil itu susunan dan ungkapan katanya mirip satu sama lain.

  • Berisi: Kehidupan dan ajaran Kristus, merupakan dasar seluruh Perjanjian Baru.

Kisah Rasul-rasul:

  • Berisi: keadaan Gereja Kristiani mula-mula, dan bagaimana pengabar- pengabar Injil khususnya Petrus dan Paulus menyebarkan iman Kristiani ke dunia sekitar mereka.

Surat-surat:

  • 1-2 Timotius dan Titus disebut Surat Pastoral (Penggembalaan). Yakobus, 1-2 Petrus, Yudas, 1-3 Yohanes disebut Surat Umum.

  • Berisi: surat-surat pribadi untuk perorangan dan surat-surat umum untuk dibacakan di depan jemaat/gereja.

Wahyu:

  • Berisi: apa yang dilihat oleh Yohanes, yaitu pergumulan antara Gereja Kristus dengan Iblis, dan puncak kemenangan Allah yang memerintah sebagai Raja.

C. KEWIBAWAAN PERJANJIAN LAMA DAN BARU

Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru mendapat kewibawaannya dari Yesus Kristus, Sang Firman Allah sendiri. Kewibawaan Yesus lebih besar daripada kewibawaan Perjanjian Lama (bnd. Mat. 5:21-22; 27-28; 31-32; 33-34; 38-39; 43-44 "Kalian tahu ada ajaran seperti ini ..., tetapi sekarang Aku berkata kepadamu ..."). Karena itu gereja menerima kewibawaan Perjanjian Baru paling tidak setingkat dengan kewibawaan Perjanjian Lama. Rasul Paulus pun menekankan bahwa apa yang disampaikannya diterimanya dari Tuhan Yesus, atau adalah ajaran Tuhan Yesus (bnd. lKor. 7:10; 9:14; 11:23-26;1Tes. 4:15).

Jadi, Perjanjian Lama berwibawa atas gereja karena Yesus memeteraikan kewibawaan-Nya atas Perjanjian Lama dan menafsirkannya sebagai pembuka jalan bagi diri-Nya. Perjanjian Baru berwibawa atas gereja karena rasul-rasul memberi kesaksian tentang pribadi Yesus Kristus. Dengan kata lain, kewibawaan Alkitab terletak pada Allah yang telah berfirman kepada umat manusia melalui perjanjian Allah dalam Perjanjian Lama dart kesaksian tentang Yesus Kristus dalam Perjanjian Baru, agar kita dapat mendengar, menerima dan menyambut Firman Allah yaitu Yesus Kristus sendiri.

D. Kesimpulan

Betapa besar jasa penyalin-penyalin naskah Alkitab! Dari proses penulisan dan kanonisasi yang panjang dart berliku-liku tersebut, tampak sekali ketekunan dan ketelitian penyalin-penyalin naskah Alkitab. Walaupun dalam penyalinan naskah Alkitab selang beratus-ratus tahun kesalahan menulis dan menyalin tidak dapat dihindarkan, perbedaan yang ada tidak mengaburkan ajaran-ajaran yang penting dan pokok tentang iman Kristiani. Kita telah melihat bahwa proses Kanonisasi Alkitab secara ketat membedakan antara ajaran yang dinyatakan dari Allah dan ajaran-ajaran yang salah. Jadi, sekarang kita dapat membaca Alkitab kita dengan yakin bahwa isi Alkitab benar- benar Firman Allah.

Taxonomy upgrade extras: