Referensi 05a

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PESTA

Loading

Pelajaran 05 | Pertanyaan 05 | Referensi 05b

Nama Kursus : Dasar Pengajaran Alkitab
Nama Pelajaran : Pembaptisan dan Perjamuan Tuhan
Kode Pelajaran : DPA-R05a

Referensi DPA-R05a diambil dari:

Judul Buku : Teologi Sistematika
Penulis : Henry C. Tiessen
Penerbit : Gandum Mas, Malang, 1993
Halaman : 497 - 507

REFERENSI PELAJARAN 05a - PEMBAPTISAN DAN PERJAMUAN TUHAN

PERATURAN-PERATURAN GEREJA

Ada dua upacara gereja: baptisan dan Perjamuan Kudus. Kedua upacara ini dikenal dengan nama sakramen. Di samping kedua sakramen ini yang diterima oleh gereja-gereja Protestan, Gereja Katolik Roma mempunyai lima sakramen lagi: yaitu pentahbisan, peneguhan, perkawinan, penebusan dosa, dan perminyakan suci yang diberikan kepada orang Katolik pada saat kematian. Dalam teologi Katolik Roma "setiap sakramen menganugerahkan atau meningkatkan kasih karunia yang menguduskan. Kasih karunia yang menguduskan ini dikenal sebagai kasih karunia sakramental karena berkaitan dengan hak untuk memperoleh pertolongan adikodrati yang perlu dan berguna untuk mencapai tujuan tiap-tiap sakramen itu." Sekalipun gereja-gereja Calvinis hanya menerima dua upacara gereja yaitu baptisan dan Perjamuan Kudus, keduanya juga dianggap sebagai sarana untuk memperoleh kasih karunia. Berkhof menulis, "Sebagai tanda dan meterai, kedua sakramen ini merupakan sarana untuk memperoleh kasih karunia, maksudnya, sarana untuk menguatkan kasih karunia batiniah yang dikerjakan di dalam hati oleh Roh Kudus." Agar menghindari mistisisme dan sakramentarianisme yang ditunjukkan oleh istilah "sakramen", mungkin lebih baik untuk memakai istilah "peraturan" untuk kedua upacara gereja itu. Sebuah peraturan gereja dapat dibatasi sebagai suatu upacara lahiriah yang ditetapkan oleh Kristus untuk dilaksanakan di dalam gereja sebagai suatu tanda yang kelihatan mengenai kebenaran iman Kristen yang menyelamatkan. Baptisan atau Perjamuan Kudus tidak memberikan kasih karunia khusus, meskipun kita memang bertumbuh dalam kasih karunia Tuhan Yesus ketika kita menaati perintah Kristus dan mengingat Kristus serta pengorbanan-Nya untuk kepentingan kita. Namun, pertumbuhan ini tidak terjadi melalui peraturan gereja itu sendiri. Sekarang kita akan membahas kedua peraturan gereja tersebut.

  1. BAPTISAN

    Mulai dari khotbah Yohanes Pembaptis dan sepanjang bagian-bagian yang berhubungan dengan sejarah dan doktrin dalam Perjanjian Baru, seorang pembaca Alkitab secara terus-menerus dihadapkan pada baptisan. Baptisan dapat dilihat dari berbagai segi.

    1. PENETAPANNYA

      Menjelang kenaikan-Nya Yesus memberi amanat berikut kepada murid-murid-Nya, "Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu" (Matius 28:19, 20; band. Markus 16:15, 16). Amanat inilah yang ditaati oleh para rasul setelah kedatangan Roh Kudus (Kisah 2:41; 8:12, 38; 9:18; 10:48; 16:15, 33; 18:8). Tantangan yang diucapkan oleh Petrus kepada sidang pendengarnya berbunyi, "Bertobatlah dan hendaklah kamu masing-masing memberi dirimu dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosamu" (Kisah 2:38). Kelihatannya bahwa pada waktu para rasul memberitakan Injil dan orang-orang menanggapi khotbah mereka, maka mereka langsung dibaptis. Jadi, pertobatan, iman, dan baptisan berkaitan erat sekali. Sekalipun demikian, jelaslah bahwa baptisan tidak berperan apa-apa dalam penyelamatan seseorang; sebaliknya, baptisan terjadi segera sesudah seseorang diselamatkan. Kornelius dibaptis setelah ia menerima Roh Kudus (Kisah 10:44-48). Bruce mengatakan, "Pikiran bahwa orang Kristen bisa tidak dibaptis sama sekali tidak terpikir dalam Perjanjian Baru.

      Baptisan Perjanjian Baru berbeda dengan baptisan Yohanes Pembaptis (Kisah 10:37; 13:24, 18:25; 19:3). Baptisan Yohanes Pembaptis merupakan baptisan pertobatan sebagai persiapan untuk memasuki Kerajaan Allah yang telah dinubuatkan oleh para nabi (Maleakhi 3:1; 4:5, 6; Matius 3:1-12; Markus 1:2-8; Lukas 3:2-17; Yohanes 1: 19-36). Baptisan Perjanjian Baru lebih dikaitkan dengan penyatuan orang percaya dengan Kristus.

    2. ARTINYA

      Peraturan baptisan melambangkan penyatuan orang percaya dengan Kristus dalam kematian, penguburan, dan kebangkitan-Nya (Roma 6:3, 4; Kolose 2:12; 1 Petrus 3:21). Dalam baptisan orang percaya itu mengakui bahwa ia berada di dalam Kristus ketika Kristus dihukum mati karena dosa umat manusia, bahwa ia dikuburkan bersama-sama dengan Kristus, dan bahwa ia ikut bangkit kepada hidup baru di dalam Kristus. Baptisan melambangkan bahwa orang percaya disamakan dengan Kristus, karena orang percaya dibaptiskan dalam (atau "ke dalam") nama Tuhan Yesus (Kisah 2:38; 8:16). Hal ini dilakukan pada saat seseorang yang bertobat berseru kepada nama Tuhan (Kisah 22:16). Baptisan merupakan pengakuan yang terang-terangan di depan umum bahwa Kristus adalah Tuhan (Roma 10:9, 10). Akan tetapi, sebelum dibaptis dengan air seseorang harus mendapatkan ajaran (Matius 28:19), bertobat (Kisah 2:38), dan memiliki iman (Kisah 2:41; 8:12; 18:8; Galatia 3:26, 27), karena Baptisan air tidak mengakibatkan penyatuan orang percaya itu dengan Kristus, tetapi mensyaratkan dan melambangkannya.

      Bila membaca beberapa bagian Alkitab dengan sepintas lalu, seakan-akan ayat-ayat itu mengajarkan bahwa baptisan dapat menyelamatkan. Empat ayat utama semacam itu ialah, "Siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan, tetapi siapa yang tidak percaya akan dihukum" (Markus 16:16); "Bertobatlah dan hendaklah kamu masing-masing memberi dirimu dibaptis dalam nama Yesus Kristus untuk pengampunan dosamu, maka kamu akan menerima karunia Roh Kudus" (Kisah 2:38); "Bangunlah, berilah dirimu dibaptis dan dosa-dosamu disucikan sambil berseru kepada nama Tuhan" (Kisah 22:16); dan "Juga kamu sekarang diselamatkan oleh kiasannya, yaitu baptisan" (1 Petrus 3:21). Tetapi dalam semua hal ini, iman harus ada terlebih dulu. Urutannya menurut Alkitab ialah pertobatan, kepercayaan, baptisan. Pernyataan Yohanes Pembaptis, "Aku membaptis kamu dengan air sebagai tanda pertobatan" (Matius 3:11) memiliki susunan kalimat Yunani yang sama dengan pernyataan Petrus, "... memberi dirimu dibaptis ... untuk pengampunan dosamu" (Kisah 2:38). Pastilah, Yohanes menganggap bahwa pertobatan terjadi lebih dahulu; dan demikian juga, pengampunan terjadi lebih dahulu sebelum baptisan. Alkitab sangat jelas bahwa penyucian dari dosa bukanlah hasil baptisan (Kisah 15:9; 1 Yohanes 1:9), tetapi bahwa tindakan baptisan itu berkaitan erat sekali dengan tindakan iman sehingga sering kali keduanya diungkapkan sebagai satu tindakan. Saucy mengatakan,

      Berkat-berkat Injil diterima oleh iman. Sekalipun demikian, ketika iman yang menyelamatkan tersebut dilanjutkan secara objektif melalui baptisan, maka Tuhan memakai tindakan tersebut untuk memperkuat kenyataan keselamatan yang telah diterima oleh iman sebelumnya. Iman seseorang dikuatkan pada saat itu diungkapkan secara terang-terangan, dan tindakan-tindakan penyelamatan itu dimeteraikan dan disahkan secara lebih mendalam lagi di dalam hati orang percaya itu.

      Baptisan bukan saja melambangkan penyatuan orang yang bertobat dengan Kristus, baptisan juga merupakan sarana lahiriah untuk menyatakan bahwa orang yang bertobat itu sudah diterima menjadi anggota jemaat lokal. Pada waktu ia menjadi anggota tubuh Kristus, ia juga harus menghubungkan diri dengan jemaat lokal. Bila seseorang menanggapi panggilan keselamatan, maka sama seperti yang dilakukan oleh orang- orang percaya di Perjanjian Baru, ia harus dibaptis dan secara resmi menjadi anggota masyarakat Kristen (Kisah 2:41).

    3. CARANYA

      Dewasa ini terdapat tiga cara untuk membaptis orang: dipercik, dituangkan, dan diselamkan. Di dalam ketiga bentuk baptisan ini masih terdapat berbagai variasi, misalnya cara percik/tuang/selam sebanyak tiga kali dan pembaptisan ke belakang atau ke depan. Pada umumnya orang setuju bahwa istilah "dibaptis" berarti "dicelupkan", sehingga baptisan dengan cara diselamkan paling cocok dengan makna istilah itu. Selanjutnya, sejarah gereja mendukung baptisan dengan cara diselamkan. Memercik dan menuangkan air baru dipakai karena ada kekurangan air atau sebagai penyesuaian terhadap orang-orang yang sakit, dan sudah lanjut usia. Arti baptisan sebagai lambang penyatuan dengan kematian, penguburan, dan kebangkitan Kristus paling baik digambarkan dengan cara selam. Juga, kejadian turun ke dalam air untuk kemudian keluar kembali ketika sida-sida dari Etiopia dibaptis oleh Filipus nampaknya menyiratkan pembaptisan secara selam (Kisah 8:38-39; lihat juga Markus 1:10; Yohanes 3:23). Kita harus selalu berhati-hati untuk tidak menjadikan cara pembaptisan itu lebih penting daripada kebenaran yang dilambangkannya; sehingga sekalipun cara pembaptisan selam menggambarkan penyatuan kita dengan Kristus secara paling baik, beberapa pertimbangan lahiriah mungkin membuat cara-cara baptisan yang lain itu perlu.

    4. ORANG-ORANG YANG DIBAPTIS

      Baptisan diperuntukkan bagi orang-orang yang secara pribadi dan sukarela bersedia menanggapi panggilan keselamatan. Dalam Perjanjian Baru, calon baptisan adalah orang yang akan diajar (Matius 18:20), yang telah menerima Firman Allah (Kisah 2:41), dan yang telah menerima Roh Kudus (Kisah 10:47). Beberapa orang dibaptis bersama-sama dengan seisi rumahnya (Kisah 10:48; 16:15, 33; 18:8; 1 Korintus 1:16), sehingga ada yang menafsirkan bahwa berarti bayi-bayi juga dibaptis. Telah dianjurkan bahwa baptisan bayi semacam ini sama dengan upacara sunat dalam Perjanjian Lama. Untuk menanggapi pendapat semacam ini, kami mengatakan bahwa "seisi rumah" seperti dipakai di atas belum tentu berarti bahwa bayi; dan selanjutnya, dalam kasus-kasus tersebut maka mereka yang dibaptis itu adalah orang-orang yang sudah mendengar pemberitaan Firman Allah (Kisah 10:44) dan percaya (Kisah 16:31, 34). Tidak pernah Alkitab mengajarkan bahwa bayi harus dibaptis. Penyerahan anak kepada Tuhan oleh orang tuanya merupakan cara yang lebih dapat dipertanggung-jawabkan daripada baptisan bayi.

  2. PERJAMUAN KUDUS

    Peraturan yang kedua ini disebut dengan beberapa nama. (1) Dalam surat 1 Korintus upacara ini disebut perjamuan Tuhan (11:20). (2) Ini juga disebut "memecahkan roti" (Kisah 2:42), sebuah istilah umum yang dipakai untuk hal makan bersama. (3) Perjamuan Kudus juga disebut "komuni" (artinya: persekutuan) yang merupakan terjemahan dari istilah Yunani koinonia dalam 1 Korintus 10:16, "Bukankah cawan pengucapan syukur, yang atasnya kita ucapkan syukur, adalah persekutuan dengan darah Kristus? Bukankah roti yang kita pecah-pecahkan adalah persekutuan dengan tubuh Kristus?" Dan akhimya (4), Perjamuan Kudus disebut juga "Ekaristi" yang merupakan istilah Yunani untuk pengucapan syukur, yang diambil dari,perbuatan mengucap syukur sebelum memakan roti dan meminum anggur. Makan bersama yang dilakukan sebelum Perjamuan Kudus disebut perjamuan agape atau perjamuan kasih (Yudas 12).

    1. PENETAPANNYA

      Paulus menulis, "Sebab apa yang telah kuteruskan kepadamu, telah aku terima dari Tuhan, yaitu bahwa Tuhan Yesus, pada malam waktu Ia diserahkan, mengambil roti" (1 Korintus 11:23), untuk kemudian dilanjutkannya dengan suatu penjelasan terinci tentang Perjamuan Kudus. Kisah tentang sejarah penetapan Perjamuan Kudus dapat ditemukan dalam ketiga Injil sinoptik (Matius 26:2628; Markus 14:22-24; dan Lukas 22:17-20). Sekalipun kita tidak memperoleh keterangan banyak tentang pelaksanaan Perjamuan Kudus sebagaimana halnya baptisan, upacara ini selalu dilaksanakan dalam gereja mula-mula. Upacara ini merupakan bagian yang penting dari gereja di Yerusalem yang masih sangat muda ketika itu. Jelas bahwa Perjamuan Kudus dihubungkan dengan tiga kegiatan gerejani lainnya: pengajaran doktrin, persekutuan, dan doa (Kisah 2:42). Dalam ayat ini setiap kegiatan itu disertai kata sandang tertentu yang berarti bahwa setiap kegiatan itu merupakan bagian khusus dan integral dari kebaktian, umum gereja. Paulus menulis bahwa apa yang diberitakannya kepada jemaat di Korintus telah diterimanya dari Tuhan sendiri (1 Korintus 11:23). Ini berarti bahwa ketika mendirikan gereja di Korintus ia langsung memerkenalkan Perjamuan Kudus kepada mereka. Dalam surat 1 Korintus ini Rasul Paulus sekadar mengingatkan mereka akan ajaran-ajaran kebaktian Perjamuan Kudus yang telah diajarkan kepada mereka ketika gereja tersebut didirikan. Dari masukan ini dapat ditarik kesimpulan bahwa Paulus menetapkan upacara Perjamuan Kudus dalam semua jemaat lokal yang didirikannya, sesuatu yang pasti dilakukan oleh rasul-rasul lainnya juga.

    2. ARTI
    3. Perjamuan Kudus merupakan peringatan akan Kristus. Yesus mengatakan, " . . . Perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku" (1 Korintus 11:24). Maksud peringatan dalam ayat ini bukan sekadar peringatan akan kematian seorang syahid, tetapi peringatan akan Kristus sebagai Oknum yang hidup. Pentinglah bahwa orang-orang percaya abad pertama berkumpul pada hari pertama setiap minggu, yaitu hari kebangkitan, untuk memecahkan roti bersama (Kisah 20:7). Yesus harus diperingati sebagai Oknum yang hidup senantiasa dan yang senantiasa hadir di antara umat-Nya (Matius 28:20).

      Perjamuan Kudus adalah tanda perjanjian baru. Tanda perjanjian baru tersebut adalah cawan. Cawan melambangkan darah yang dicurahkan oleh Tuhan kita untuk mengesahkan perjanjian baru itu. Yesus mengatakan, "Cawan ini adalah perjanjian baru oleh darah-Ku, yang ditumpahkan bagi kamu" (Lukas 22:20; band. 1 Korintus 11:25). Injil Matius mengungkapkannya sebagai berikut, "Sebab inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa" (Matius 26:28). Perjanjian baru ini dengan demikian menyediakan pengampunan dosa bagi orang percaya (Ibrani 10:16-18). Perjanjian baru ini lebih baik daripada perjanjian dengan Musa (11 Korintus 3:6- 18; Ibrani 7:22; 12:24). Jadi, dengan makan dan minum unsur-unsur Perjamuan Kudus kita diingatkan kembali akan pengampunan sempurna yang disediakan Kristus bagi kita.

      Perjamuan Kudus mengumumkan kematian Kristus. Paulus menulis, "Sebab setiap kali kamu makan roti ini dan minum cawan ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Ia datang" (1 Korintus 11:26). Pada saat orang-orang percaya berkumpul sebagai peringatan akan Kristus, mereka secara aktif mengumumkan kematian Kristus kepada dunia. Baik fakta kematian Kristus maupun maknanya diumumkan oleh anggota-anggota tubuh-Nya pads saat Perjamuan Kudus.

      Perjamuan Kudus adalah nubuat mengenai kedatangan Kristus yang kedua kalinya. Upacara ini harus dilaksanakan sampai Kristus datang kembali (1 Korintus 11:26). Upacara ini bukan saja melihat ke belakang kepada kematian-Nya, tetapi juga ke depan kepada kedatangan-Nya kembali untuk menjemput umat-Nya. Pada perjamuan terakhir itu Yesus mengatakan kepada murid-murid-Nya, "... Mulai dari sekarang Aku tidak akan minum lagi basil pokok anggur ini sampai pada hari Aku meminumnya, yaitu yang baru, bersama-sama dengan kamu dalam Kerajaan Bapa-Ku" (Matius 26:29). Hendriksen mengatakan tentang pernyataan Tuhan Yesus ini, "Karena itu, kita melihat bahwa Perjamuan Kudus tidak sekadar menunjuk ke belakang kepada apa yang telah dilakukan Yesus Kristus bagi kita, tetapi juga ke depan kepada apa yang masih akan dilakukan-Nya bagi kita sekalian." Makan dan minum Perjamuan Kudus bersama-sama mengingatkan orang percaya akan perjumpaan kembali yang penuh sukacita serta kebahagiaan yang tak henti-hentinya yang menanti kita semua ketika bertemu dengan Tuhan.

      Perjamuan Kudus adalah persekutuan dengan Kristus dan dengan umat- Nya. Ini merupakan saat-saat pribadi ketika orang-orang yang telah ditebus berkumpul sekeliling Yesus Kristus untuk bersekutu. Meja perjamuan ini mengingatkan orang-orang yang berbakti akan semua persediaan yang telah disediakan oleh Kristus bagi anak-anak-Nya. Kita duduk pada perjamuan Tuhan, bukannya pada perjamuan roh-roh jahat (1 Korintus 10:21). Kristus adalah penjamu yang tidak kelihatan pada perjamuan itu. Selanjutnya, orang percaya diingatkan akan kerendahan hati Kristus dan tanggung jawab kita untuk saling melayani. Pada Perjamuan Tuhan inilah Yesus membasuh kaki para murid, suatu perbuatan yang menunjukkan kerendahan hati, kesetiaan, dan kasih. Yesus berkata, "Jadi jikalau Aku membasuh kakimu, Aku yang adalah Tuhan dan Gurumu, maka kamu pun wajib saling membasuh kakimu, sebab Aku telah memberikan suatu teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat kepadamu" (Yohanes 13:14, 15).

      Apabila Kristus hadir di tengah-tengah persekutuan orang-orang percaya pada kebaktian Perjamuan Kudus, apakah sifat kehadiran-Nya itu? Beberapa pandangan telah diajukan. Gereja Katolik Roma mengajarkan bahwa tubuh dan darah Kristus yang sesungguhnya ada di dalam roti dan anggur itu. Ketika unsur-unsur itu didoakan, maka unsur-unsur tersebut benar-benar menjadi tubuh dan darah Kristus. Tafsiran ini, yang disebut "transubstansiasi", harus ditolak berdasarkan beberapa pertimbangan. (1) Kristus hadir ketika Ia mengatakan bahwa unsur-unsur itu adalah tubuh-Nya dan darahNya. Jelaslah, Ia sedang memakai kata- kata kiasan. (2) Kata-kata "Inilah tubuh-Ku" (1 Korintus 11:24) bersifat kiasan, artinya "ini mewakili tubuh-Ku." (3) Yesus sendiri berkata bahwa memakan tubuh-Nya dan meminum darah-Nya itu berarti datang kepada-Nya dan percaya (Yohanes 6:35; band. ayat 53-58). Ide untuk benar-benar makan daging manusia dan minum darah manusia akan merupakan sesuatu yang menjijikkan bagi pikiran orang Yahudi. Tentu saja, orang-orang Yahudi pada masa hidup Yesus akan memberi reaksi yang hebat sekali terhadap pikiran seperti itu. Meminum darah adalah perbuatan yang dilarang keras (Kejadian 9:4; Imamat 3:17; Kisah 15:29). Dan (5) upacara Paskah sendiri merupakan perayaan simbolis yang memperingati kelepasan Israel dari perhambaan di Mesir (Keluaran 12). Karena unsur-unsur Perjamuan Kudus telah diambil dari Perjamuan Paskah maka simbolisme unsur-unsur dalam kebaktian Perjamuan Kudus itu akan sesuai dengan simbolisme yang dipakai dalam Perjamuan Paskah.

      Suatu pandangan lain mengenai kehadiran Kristus disebut sebagai "konsubstansiasi". Menurut pandangan ini, yang merupakan pendapat gereja Lutheran, maka orang yang mengambil bagian dalam Perjamuan Kudus, akan makan dan minum tubuh dan darah Kristus yang sesungguhnya di dalam, bersama-sama dan di bawah unsur roti dan anggur itu. Unsur- unsur itu sendiri tetap tidak berubah, tetapi hal memakan dan meminumnya setelah doa pengucapan syukur itu menyampaikan Kristus kepada orang yang makan, bersama-sama dengan unsur-unsur itu. Hal ini dianggap sebagai benar-benar makan dan minum dari Kristus. Akan tetapi, pandangan ini juga mempunyai masalah-masalah yang sama seperti ajaran transubstansiasi. Yesus menetapkan prinsip yang benar, "Rohlah yang memberi hidup, daging samasekali tidak berguna. Perkataan- perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup" (Yohanes 6:63).

      Orang lain, yang berusaha untuk menghindari makna sakramental dan mistik dari kehadiran Kristus di dalam unsur-unsur Perjamuan Kudus, telah menganggap bahwa Perjamuan Kudus itu tidak lebih daripada upacara yang memperingati kematian Kristus. Walaupun Kristus hadir secara rohani, perbuatan makan dan minum unsur-unsur itu menandakan iman para peserta kepada-Nya dan kepada karya penebusan-Nya. Pandangan ini menolak kehadiran jasmani Kristus di dalam unsur-unsur itu.

      Pandangan aliran Calvinis adalah di antara konsubstansiasi dan peringatan. Entah bagaimana, kehadiran dinamis Kristus di dalam unsur- unsur Perjamuan Kudus diberlakukan di dalam diri orang percaya pada waktu ia makan dan minum unsur-unsur itu. Menurut Paulus, cawan itu adalah "persekutuan dengan darah Kristus" dan roti adalah "persekutuan dengan tubuh Kristus" (1 Korintus 10:16). Unsur-unsur itu melambangkan kehadiran-Nya. Saucy menulis, "Oleh karena itu, mengambil bagian dalam kehadiran-Nya bukanlah makan dan minum secara jasmani, melainkan suatu hubungan batiniah yang erat dengan diri Kristus yang memakai perbuatan yang lahiriah untuk mengungkapkan iman rohani di dalam basin." Kehadiran-Nya di dalam Perjamuan Kudus sama saja dengan kehadiran-Nya di dalam Firman Allah. Mungkin sebaiknya upacara Perjamuan Kudus itu terutama kita pandang sebagai suatu peringatan, sementara pada saat yang sama kita mengakui kehadiran Kristus di tengah-tengah kita ketika kita makan dan minum unsur-unsur yang melambangkan tubuh dan darah-Nya. Sudah tentu, perbuatan menerima unsur-unsur itu dapat melambangkan hal menerima Kristus secara rohani dan hubungan yang erat dengan Dia.

  3. ORANG-ORANG YANG MENGAMBIL BAGIAN

    Syarat-syarat untuk mengambil bagian dalam Perjamuan Kudus adalah kelahiran kembali dan hidup taat kepada Kristus. Bahwa kelahiran kembali merupakan suatu syarat sudahlah jelas dari kenyataan bahwa Tuhan memberi peraturan ini kepada para murid-Nya (Matius 26:26-28), para murid melakukannya di antara kalangan mereka sendiri (Kisah 2:42, 46; 20:7; 1 Korintus 11:18-22), dan tiap peserta diminta untuk menyelidiki dirinya sendiri untuk mengetahui apakah ia layak atau tidak layak mengambil bagian dari unsur-unsur Perjamuan Kudus (1 Korintus 11:27-29). Bahwa hidup taat kepada Kristus merupakan suatu syarat sudahlah jelas dari kenyataan bahwa orang-orang yang jatuh ke dalam dosa harus dikucilkan dari gereja (1 Korintus 5:11-13; 2 Tesalonika 3:6, 11-15), sama seperti mereka yang mengajarkan ajaran sesat (Titus 3:10; 2 Yohanes 10 dan 11) serta menimbulkan perpecahan dan pertikaian (Roma 16:17). Sepanjang pengetahuan kami, baptisan air mendahului hal mengambil bagian dalam Perjamuan Kudus di dalam kehidupan gereja yang mula-mula, tetapi tidak ada perintah mengenai hal itu, juga tidak ada bukti bahwa orang percaya dilarang mengambil bagian dalam Perjamuan Kudus sebelum mereka dibaptis. Juga tidak ada bukti bahwa menjadi anggota gereja setempat merupakan suatu syarat untuk mengambil bagian. Upacara ini adalah "perjamuan Tuhan" bukan perjamuan gereja. Hal ini jelas dari kenyataan bahwa masing-masing orang diminta untuk memeriksa diri sendiri mengenai kelayakannya untuk datang ke perjamuan itu; jemaat tidak diberi wewenang untuk menghakimi orang-orang percaya, kecuali dalam kasus perilaku yang melanggar peraturan, ajaran sesat, atau ikut serta dalam perbuatan-perbuatan yang menyimpang dari ajaran Alkitab.

Taxonomy upgrade extras: